Biden: Rudal Jatuh di Polandia Tak Mungkin Ditembakkan dari Rusia

Mediaresmi | Denpasar – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengungkapkan bahwa informasi awal menunjukkan tidak mungkin jika rudal yang jatuh dan memicu korban jiwa di Polandia, ditembakkan dari dalam wilayah Rusia.

Seperti dilansir CNN, Rabu (16/11/2022), pernyataan itu disampaikan Biden kepada wartawan di sela-sela menghadiri KTT G20 di Bali, saat ditanya apakah terlalu dini untuk menyebut proyektil yang jatuh di Polandia ditembakkan dari wilayah Rusia.

“Ada informasi awal yang membantah itu. Saya tidak ingin mengatakannya hingga kita benar-benar menyelidikinya,” ucap Biden.

Namun dia kemudian menambahkan bahwa: “Tidak mungkin berdasarkan lintasannya bahwa rudal itu ditembakkan dari Rusia. Tapi kita lihat saja nanti.”

Pernyataan itu disampaikan Biden setelah menggelar rapat darurat di Bali. Hadir dalam rapat tersebut di antaranya pemimpin Jerman, Kanada, Belanda, Spanyol, Italia, Prancis, dan Inggris.

“Pada pukul 15.40 (waktu setempat) di desa Przewod√≥w di poviat Hrubiesz√≥w di Provinsi Lubelskie, sebuah rudal buatan Rusia jatuh, menewaskan dua warga Republik Polandia,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Polandia, Lukasz Jasina.

Tidak dijelaskan lebih lanjut jenis rudal atau dari arah mana rudal itu diluncurkan.

Presiden Polandia Andrzej Duda dalam pernyataan terpisah menyatakan pihaknya tidak mengetahui siapa yang menembakkan rudal tersebut. Namun dia menekankan bahwa rudal itu ‘kemungkinan besar diproduksi di Rusia’.

Rusia dalam tanggapannya menyatakan bantahan keras. Kementerian Pertahanan Rusia, seperti dilansir Reuters, membantah adanya serangan militer ke dekat perbatasan Ukraina-Polandia.

“Tidak ada serangan terhadap target-target di dekat perbatasan negara Ukraina-Polandia yang dilakukan dengan alat penghancur Rusia,” kata Kemhan Rusia dalam pernyataannya.

Kemhan Rusia menyebut laporan itu sebagai ‘provokasi yang disengaja yang ditujukan untuk memicu eskalasi situasi’. Ditegaskan Kemhan Rusia bahwa ruing-puing rudal yang ditemukan di lokasi di Polandia ‘tidak ada hubungannya dengan senjata Rusia’.

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *